Penyebab Lampu Indikator CHG atau Charge Sistem Pengisian Tidak Mau Mati

06.00
Penyebab Lampu Indikator CHG atau Charge Sistem Pengisian Tidak Mau Mati,- Sistem pengisian pada mobil berfungsi untuk mengisi kembali energi listrik ke dalam baterai sehingga energi listrik yang tersimpan di dalam baterai selalu tersedia. Disamping itu sistem pengisian juga berfungsi untuk mensuplai energi listrik ke seluruh sistem kelistrikan yang terdapat pada kendaraan dalam hal ini mobil.
Gambar Lampu Indikator CHG
Pada sistem pengisian mobil biasanya dilengkapi dengan lampu indikator pengisian atau lampu CHG. Lampu ini berfungsi sebagai indikator apakah terjadi masalah pada sistem pengisian atau tidak yang akan memberikan informasi kepada pengemudi. 

Salah satu masalah yang sering ditemui oleh pemilik mobil dalam hal ini biasanya pengemudi yaitu lampu CHG tidak mau mati atau menyala terus ketika mesin sudah hidup, padahal seharusnya lampu ini harus mati atau padam ketika mesin sudah hidup dan menyala ketika mesin mati pada saat kunci kontak diOn-kan.
Gambar Skema Sistem Pengisian Pada Mobil
Jika lampu CHG ini menyala terus menerus walaupun mesin kondisi hidup,maka hal ini akan sangat mengganggu pengendara serta hal tersebut tentunya mengindikasikan adanya trouble atau masalah pada sistem pengisian mobil tersebut.
Gambar Wiring Diagram Sistem Pengisian Mobil

Penyebab Lampu Indikator CHG Sistem Pengisian Menyala Terus

A. Terminal F pada regulator dan terminal F pada alternator tidak terhubung atau kendor.
Terminal F regulator dan F alternator tidak terhubung dapat disebabkan beberapa hal misalnya sambungan kabel putus atau bisa juga disebabkan sambungan socket yang lepas. Apabila terminal F regulator dengan terminal F alternator tidak terhubung maka hal ini menyebabkan tidak adanya arus yang mengalir menuju ke rotor coil  alternator sehingga rotor coil tidak akan membangkitkan medan magnet yang berakibat tegangan listrik tidak akan dihasilkan termasuk pada terminal N sehingga lampu indikator CHG tetap menyala meskipun mesin telah hidup. 

B. Socket Terminal E pada Alternator Lepas
Socket terminal E pada alternator lepas atau terminal E alternator tidak mendapatkan massa. Hal ini akan menyebabkan rotor coil alternator tidak akan dapat menghasilkan magnet sehingga tegangan listrik yang dihasilkan alternator juga tidak ada dan akibatnya tegangan pada terminal N juga tidak ada dan akhirnya lampu indikator CHG tidak mau padam. 

C. Sikat atau Brush Alternator Habis atau Dibawah Standar
Apabilat sikat alternator habis atau terlalu pendek dapat berakibat arus listrik tidak dapat mengalir menuju rotor coil alternator melalui slip ring sehingga rotor coil tidak akan membangkitkan medan magnet dan akibatnya alternator tidak menghasilkan tengangan termasuk pada terminal N dan berakibat lampu indikator CHG menyala terus. 

D. Kumparan Alternator Rusak
Pada sebuah alternator sistem pengisian mobil terdapat dua buah kumparan yaitu rotor coil dan stator coil. apabila salah satu kumparan ini rusak atau terbakar maka akibatnya alternator tidak akan menghasilkan tegangan listrik termasuk pada terminal N sehingga lampu indikator CHG tetap menyala. 

E. Terminal N Pada Alternator dan N Pada Regulator Tidak Terhubung atau Lepas
Hal ini dapat disebabkan karena kabel putus atau socket terlepas. Apabila terminal N pada alternator dan terminal N pada regulator tidak terhubung maka tegangan N tidak akan dapat dialirkan ke voltage relay regulator untuk mematikan lampu CHG.

F. Terminal IG Regulator Tidak Terhubung Dengan Kunci Kontak
Hal ini biasanya disebabkan karena kabel putus atau socket lepas. Apabila terminal IG regulator tidak terhubung dengan terminal IG kunci kontak maka tidak ada arus yang mengalir ke terminal IG regulator sehingga rotor coil juga tidak dialiri arus. Akibatnya rotor coil tidak ada magnet dan alternator tidak menghasilkan tengangan listrik termasuk pada terminal N.

G. Regulator Pengisian Rusak
Hal ini dapat disebabkan karena rangkaian terminal IG menuju ke terminal F tidak terhubung sehingga berakibat dapat memutus aliran listrik yang menuju ke rotor coil sehingga alternator tidak dapat menghasilkan tegangan listrik. Selain itu,  kerusakan voltage relay pada regulator pengisian juga dapat menyebabkan lampu indikator CHG akan menyala terus menerus meskipun mesin dalam kondisi hidup. 
Demikian Artikel tentang penyebab lampu indikator CHG sistem pengisian tidak mau padam ketika mesin sudah hidup, Semoga dapat menambah wawasan tentang otomotif khususnya tentang sistem pengisian, jangan lupa kunjungi juga ulasan berikut ini. 
Previous
Next Post »

Panduan Service Berkala Mobil 40.000 Km

Panduan Service Berkala Mobil 40.000 Km,- Sebagai pemilik mobil kita wajib  mengetahui cara atau prosedure merawat dan menjaga mobil kita. ...