Cara Menghitung CC Mesin, Kalian Wajib Tahu Ini Sebelum Melakukan Bore Up atau Stroke Up Mesin

Setiap kendaraan bermotor pastinya dilengkapi dengan mesin-mesin dengan kapasitas mesin yang berbeda-beda sesuai dengan performa yang ingin dicapai dn tentunya sesuai dengan kebutuhan, pada kendaraan mobil atau kendaraan ringan (khususnya mobil harian) kapasitas mesin berkisar antara 1000 cc hingga 3000 cc. Kapasitas tersebut tetunya juga didukung dengan jenis atau tipe mesin yang berkualitas.
 
cara menghitung cc mesin

Perlu sahabat ketahui bahwasannya CC sendiri merupkan singkatan dari "Centimeter Cubic", dimana di dalam dunia otomotif hal ini lebih familiar dengan istilah volume silinder atau piston dispalcement. kapasitas mesin atau piston displacement merupakan volume silinder mesin yang terbentuk pada saat mesin bergerak keatas dari TMB ke TMA dalam satuan CC atau liter.

Sahingga tak jarang sahabat otomotif jika perhatikan pada cover mesin mobil atau emblem (logo) yang terdapat pada mobil seperti pada toyota avanza berupa embel Veloz 1.5 atau pada Honda CRV berupa Emblem 2.4 DOHC I-Vtec dan sebagainya. Perlu sahabat ketahui bahwasannya emblem ini menunjukkan kapasitas mesin dalam satuan liter yaitu avanza veloz dengan kapasitas mesin 1,5 Liter (1.500 CC) dan CRV dengan kapasitas mesin 2,4 liter (2.400 CC).

Cara Menghitung CC Mesin

Pasti sahabat bertanya,lalu bagaimana cara menghitung kapasitas mesin ini. cara menghitung kapasitas mesin ini dapa menggunakan rumus volume tabung, karena pada umumnya silinder mesin memiliki bentuk seperti tabung meskipun ada mesin dengan bentuk silider yang tidak seperti tabung, yaitu mesin oval piston. sehingga rumus untuk menghitungv cc mesin atau kapasitas mesin ini dapat digunakan rumus berikut ini:

Kapasitas Mesin (Volume Langkah) = π x r2 x L x N, atau
Kapasitas Mesin (Volume langkah) = π/4 x D2 x L x N

Dimana:
r = Jari-jari silinder mesin dalam satuan (mm)
L= Panjang langkah piston dalam satuan (mm)
D= Diameter silinder mesin dalam satuan (mm), dan 
N= Jumlah Silinder Mesin

Dengan konversi satuan sebagai berikut:
1 cc = 1 ml
1 cc = 1 cm3
1 cc = 1000 mm3
1 cc = 0,001 L
1 L = 1 dm3
1 L = 1000 cc
1 mm3 = 0,001 cc

Cara Menghitung CC Motor

Contoh 1:
Sebuah sepeda motor dengan jumlah silinder mesin sebanya 1 buah dan diameter silinder mesin sebesar 53,5 mm sedangkan panjang langkah piston sebesar 48,88 mm. tentukan besar kapasitas mesin atau volume langkah yang dimiliki oleh mesin sepeda motor tersebut?

Jawab:
Diketahui: N = 1
                  D = 53,5 mm
                  L = 48,88 mm

Ditanya:    VL........?
               VL = π/4 x D2 x L x N
                   = 3,14/4 x (53,5)2 x 48,8 x 1  
                   = 0,785 x 2.862,25 x 48,8 x 1
                   = 109.647,073 mm3
                      = 109,647 cc                                    (dimana 1 mm3 = 0,001 cc)

Jadi volume langkah atau kapasitas mesin tersebut adalah sebesar 109,647 cc atau dibuatkan menjadi 110 cc.

Cara Menghitung CC Mobil

Contoh 2:
Sebuah sepeda mobil dengan jumlah silinder mesin sebanyak 4 buah silinder mesin dan diameter masing - masing silinder mesin sebesar 81,00 mm sedangkan panjang langkah piston sebesar 77,00 mm. tentukan besar kapasitas mesin atau volume langkah yang dimiliki oleh mesin sepeda motor tersebut?

Jawab: 
Diketahui: N = 4
                  D = 81,00 mm
                  L = 77,00 mm

Ditanya:    VL........?
              VL = π/4 x D2 x L x N
                   = 3,14/4 x (81,00)2 x 77,00 x 4  
                   = 0,785 x 6.561 x 77,00 x 4
                   = 1.586.318,58 mm3
                      = 1.586,31 cc                                    (dimana 1 mm3 = 0,001 cc)

Jadi volume langkah atau kapasitas mesin tersebut adalah sebesar 1.586,31 cc atau dibuatkan menjadi 1.586 cc.

Cara Menghitung Perbandingan Kompresi

cara menghitung cc mesin

Perbandingan kompresi atau rasio kompressi menunjukkan berapa jauh campuran udara dan bahan bakar yang dihisap selama langkah hisap dikompresikan dalam cylinder selama langkah kompresi. Dengan kata lain perbandingan kompressi adalah perbandingan dari volume silinder pada saat piton berda di TMB dengan volume silinder pada saat piston berada di TMA. dan nilainya dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut:
 Perbandingan kompresi = (V1+ V2)/V1
Dimana=
V1 = Volume ruang Bakar
V2 = Volume Langkah Piston 

Contoh 3:
Hitung perbandingan kompresi mesin sepedamotor yang ditunjukkan pada soal contoh 1 diatas jika diketahui volume ruang bakaranya sebesar 15 cc ?

Jawab:
Diketahui: Volume langkah (VL)= 110 cc ==> V2 = 110/1 (dimana 1 adalah jumlah silider mesin)
                                                                                 = 110 cc
                  Volume ruang bakar (V1) = 15 cc

Ditanya: Perbandingan kompressi.......?
Perbandingan kompresi = (V1 + V2)/V1
                                       = (15 + 110)/15
                                       = 125/15
                                       = 8,33    

Jadi perbadingan kompressi atau ratio kompresi mesin tersebut adalah sebesar 8,33 : 1.

Perbadingan kompresi sebesar 8,33 : 1, hal ini mengandung maksud bahwasannya selama langkah kompresi muatan yang ada di atas piston (campuran bahan bakar dan udara) dimampatkan 8,33 kali lipat dari volume terakhirnya. Makin tinggi perbandingan kompresi, maka makin tinggi tekanan dan temperatur akhir kompresinya.

Contoh 4:
Hitung perbandingan kompresi mesin mobil yang ditunjukkan pada soal contoh 2 diatas jika diketahui volume ruang bakaranya sebesar 35 cc ?

Jawab:
Diketahui: Volume langkah (VL)= 1.586 cc ==> V2 = 1.586/4 (dimana 4 adalah jumlah silider mesin)
                                                                                 = 396,5 cc
                  Volume ruang bakar (V1) = 44 cc

Ditanya: Perbandingan kompressi.......?
Perbandingan kompresi = (V1 + V2)/V1
                                       = (44 + 396,5)/44
                                       = 440,5/44
                                       = 10,01    

Jadi perbadingan kompressi atau ratio kompresi mesin tersebut adalah sebesar 10,01 : 1.

Perbadingan kompresi sebesar 10,01 : 1, hal ini mengandung maksud bahwasannya selama langkah kompresi muatan yang ada di atas piston (campuran bahan bakar dan udara) dimampatkan 10,01 kali lipat dari volume terakhirnya. Makin tinggi perbandingan kompresi, maka makin tinggi tekanan dan temperatur akhir kompresinya.

Perlu sahabat ketahui bahwasannya perbandingan kompresi yang lebih  tinggi menghasilkan tekanan gas pembakaran lebih besar pula, serta menghasilkan output mesin yang lebih besar. Pada umumnya perbandingan kompresi ialah antara 8 : 1 dan 11 : 1 dalam mesin bensin dan antara 16 : 1 sampai 20 : 1 untuk mesin diesel. semakin tinggi perbadingan kompresi mesin makan membutuhkan kualitas bahan bakar yang semakin bagus juga agar tidak terjadi pembakaran bahan bakar dini atau istilahnya preignition.

demikan ulasan kami tentang, cara menghitung cc mesin baik mesin mobil maupun mesin sepeda motor, semoga dapat menambah wawasan kita semua, jangan lupa kunjungi juga artikel pilihan kami berikut ini.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel